Jumat, 30 Oktober 2009

28 oktober

Ketika semua orang gencar-gencarnya membicarakan 2 kata ini yang sepertinya familiar.
||disekolah||
"besok ada upacara loh!"
"besok bawa topi"
"besok tanggal 28 ya?"
"besok ada acara apa si? Kita ngga belajar dong ya?"

...(dalem hati gue).. Apa apaan dah ni, emang besok ada apa si? Akhirnya gue langsung mengutarakan pertanyaan yg ada di otak gue ke manusia prasejarah dikelas gue, yang ngga asing, dan yang ngga bukan lagi adalah @mastongki "tong ada apaan deh besok? Kenapa pada ngomongin deh?" "yaampun yu, masa lu ngga tau besok apaan? Besok tanggal 28" .... Gue mikir lagi tanggal 28, kayanya nih angka familiar banget.. Tanggal 28, tanggal 28, berpikir keras untuk mengingat apa yang terjadi di tanggal 28 oktober. Tak.tik.tuk.tak.tik.tuk..hmm.. Jeng jeng jeng jeng setelah beberapa menit gue inget kalo tanggal 28 ituu. Tanggal 28 itu adalah hari lahir ayah gue. Happy birthday ayah. happy birthday ayah. happy happy happy birthday. Happy birth day ayah. (lagu happpy birthday)

manusia di depan gue cuma memandang gue dengan wajah yang menurut gue itu menyebalkan. Tidak menyebutkan apa salah gue, apa bener gue, dia langsung ngeluyur pulang. Sampe temen gue adit bilang, besok tuh sumpah pemuda yu! Dengan muka seadanya gue cuma bilang "oh".

gue sebenernya bingung kenapa topik sumpah pemuda begitu gencarnya semriwing di kuping gue.. Sampe sampe di twitter juga banyak yang menyinggung tentang sumpah pemuda. Sumpah pemuda yaa? Ada apa dengan sumpah pemuda? (bukan AADSP ya! Itu maksa banget soalnya)

besoknya tanggal 28 oktober 2009, ngga ada yang beda sama hari ini. Emang si sedikit ada yang beda, bedanya biasanya kita upacara kalo senin doang, tapi ini hari rabu. Biasanya jam 7 kaya gini gue lagi pelajaran olah raga, tapi karena upacara ngga jadi olah raga. Udah itu doang bedanya. Masuk pelajaran sejarah, tiba-tiba guru gue yang termasuk guru yang memiliki rasa nasionalisme tinggi ini, menyuruh semua anak sekelas berdiri dan membacakan sebuah teks di layar proyektor yang nancep di depan kelas gue. Begini teksnya :

-kami putra putri indonesia mengaku bertumpah darah satu tanah air indonesia
-kami putra putri indonesia mengaku berbangsa satu bangsa indonesia
-kami putra putri indonesia menjunjung tinggi bahasa persatuan bahasa indonesia

saat baca teks ini ada sesuatu yang berdiri di kulit ini, ternyata satu satu bulu di tangan gue berdiri (mungkin bulunya berdiri ikut membacakan teks tersebut) setelah membacak teks itu, pak didi nama guru yang tadi itu, bercerita tentang sumpah pemuda..sambil menyimak.. Dan akhirnya gue mengerti. Sumpah pemuda bukan sumpah biasa, bukan sumpah pocong, melainkan sumpah yang dibuat untuk perubahan bangsa indonesia. Saat sumpah ini berkumpul banyak ras dan suku, mereka berkumpul untuk melakukan perubahan untuk bangsa indonesia. Hebatkan!

:iloveindonesia

3 komentar:

  1. wauw...mantabh..salut buat pak didi...beliau bisa menumbuhkan nasionalisme murid2nya.
    buat sebagian besar anak SMA jaman sekarang arti tgl 28 oktober cuma sebatas hari yg ada upacara tambahan.
    mereka malah nungguin tgl 31 oktober buat dtg k pesta halloween..hmm...aneh..mungkin ini efek westrenisasi yg secara ga sadar bisa terus mengikis rasa nasionalis bangsa kita...hmm...

    well anyway...ayu bikin tulisannya lucu..bisa bikin ngbacanya santai..keep up the good work non!!
    sekali lagi salut buat pak didi...mantabh pak.!!
    oh iya sekalian buat om yusnaidi met ultah om..hehehe

    BalasHapus
  2. owkey... eh iya ya saya menyebalkan....

    BalasHapus
  3. oh ini yang ayu bilang haha. seru yu seru.
    tapi kok ultah kaskus inget sih woo ayuu

    BalasHapus